Page Nav

HIDE

Grid

GRID_STYLE

Berita Terkini

latest

Seorang Ilmuan Etnik China Yang Hampir Membuat Temuan Baru Tentang Covid-19 Tewas Tertembak Di USA

IndonesianPoint.com - Tersiar kabar dari USA salah seorang ilmuwan etnik China yang hampir membuat temuan sangat signifikan tentang COVID-19...

IndonesianPoint.com - Tersiar kabar dari USA salah seorang ilmuwan etnik China yang hampir membuat temuan sangat signifikan tentang COVID-19 telah dibunuh secara sadis di rumahnya di Pennsylvania, Amerika Serikat (AS).


Bing Liu, 37, profesor peneliti COVID-19 di University of Pittsburgh, Amerika Serikat. Foto/University of Pittsburgh

Menurut Departemen Kepolisian Ross, Bing Liu, 37, seorang profesor penelitian ditemukan di rumahnya pada hari Sabtu dengan luka tembak di kepala, leher dan dada.

Polisi yang menyelidiki kematian Profesor Liu percaya bahwa orang kedua, yang diidentifikasi bernama Hao Gu, 46, membunuh korban sebelum kembali ke rumahnya sendiri dan bunuh diri.

Menurut rekan-rekannya, Profesor Liu sedang meneliti COVID-19 di University of Pittsburgh dan hampir membuat temuan penting tentang penyakit mematikan itu. Polisi mengindikasikan pasangan itu telah terlibat dalam perselisihan panjang tentang "pasangan intim".

"Karena fakta bahwa orang-orang yang terlibat bukan warga negara Amerika Serikat dan sesuai dengan protokol lama, tinjauan kami telah diteruskan ke otoritas federal," kata Departemen Kepolisian Ross dalam sebuah pernyataan, yang dikutip The Sun, Kamis (7/5/2020).

Penyelidik percaya bahwa Gu memasuki rumah Profesor Liu melalui pintu yang tidak terkunci sebelum menembaknya. Istri korban tidak ada di rumah saat dugaan pembunuhan itu terjadi.

Liu adalah profesor riset di Fakultas Kedokteran University of Pittsburgh dengan keahlian dalam "pemodelan komputasi dan analisis dinamika sistem biologis".

Rekan-rekannya menjelaskan dia sedang mengerjakan novel coronavirus dan "mekanisme infeksi" -nya. Mereka berkata bahwa mereka berencana untuk mencoba dan melanjutkan pekerjaannya.

Dalam sebuah pernyataan, universitas mengatakan sangat sedih dengan kematian tragis Bing Liu, seorang peneliti yang produktif dan rekan yang dikagumi di universitas.

"Universitas menyampaikan simpati terdalam kami kepada keluarga, teman, dan kolega Liu selama masa sulit ini," kata pihak universitas.

"Bing berada di ambang membuat temuan yang sangat signifikan untuk memahami mekanisme seluler yang mendasari infeksi SARS-CoV-2—virus corona baru penyebab COVID-19—dan dasar seluler dari komplikasi yang menyertainya," kata rekan-rekan korban dalam sebuah pernyataan.

Pejabat detektif setempat, Sersan Brian Kohlhepp, mengatakan korban dan tersangka saling kenal, tetapi tidak ada indikasi serangan itu bermotif rasial.

Tidak ada komentar